Saturday, May 9, 2009

Gubrak Lesung, Seni Banyumasan yang Kian Surut


Baca Selengkapnya...


Kamis, 2 April 2009 | 02:01 WIB
Oleh M Burhanudin

Hari beranjak sore di Desa Plana, Kecamatan Somagede, Kabupaten Banyumas. Dari kejauhan terdengar sayup-sayup musik tetabuhan bernada ritmik mengalun rancak dari arah Sanggar Plana yang terletak tak jauh dari pinggir Sungai Serayu. Setelah Kompas mendekat, rupanya di depan sanggar sederhana beratap ilalang itu lima nenek sedang memainkan seni gubrak lesung.

Lima nenek itu adalah Aswi (75), Wasilah (71), Sati (70), Marpik (61), dan Srigiyatin (56). Mereka bertetangga. Memainkan musik gubrak lesung merupakan hal biasa bagi perempuan-perempuan lanjut usia di Desa Plana. Bukan untuk pertunjukan, tapi sekadar menghibur diri dan lingkungan sambil melewatkan senja.

Aswi dan kawan-kawan mengaku terbiasa memainkan gubrak lesung sejak muda. Untuk nada yang dimainkan, mereka mewarisinya dari orangtua mereka.

"Ini seni peninggalan nenek moyang. Walau tidak ada yang ditumbuk, kami bisa tetap main-main seperti ini untuk hiburan kalau kumpul sore-sore seperti ini," tutur Srigiyatin.

Di masyarakat pedalaman Jawa yang agraris, seni musik lesung sudah berkembang sejak dahulu kala. Di Jawa Tengah bagian timur dan sebagian Jawa Timur, seni ini disebut gejog lesung, sedangkan di Jawa Banyumasan, masyarakat menyebutnya gubrak lesung. Meski berbeda nama, intinya sama, yakni seni tetabuhan yang dimainkan oleh para perempuan menggunakan lesung kayu yang dipukul dengan alu.

Seni ini biasanya dimainkan usai panen tiba, yaitu sebagai perayaan warga pedesaan atas panen padi yang melimpah. Namun, dalam perkembangannya, masyarakat juga biasa memainkannya untuk hiburan di luar masa panen.

Seiring makin langkanya penggunaan lesung dan alu untuk menumbuk padi, seni gubrak lesung jauh surut. Dalam kehidupan riil, lesung dan alu terpinggirkan oleh mesin penggiling padi yang cara kerjanya jauh lebih efektif dan efisien. Cara kerja mesin pun menggantikan cara kerja komunal petani di pedesaan yang guyub. Tak ada lagi kumpul-kumpul usai panen untuk menumbuk padi dan berpesta bersama dalam alunan ritmik gubrak lesung.

Dahulu hampir semua desa di Banyumas memiliki kelompok seni gubrak lesung. Namun, kini kelompok yang secara rutin memainkan seni gubrak lesung tinggal di Desa Plana, Kecamatan Somagede. Sayangnya, pemainnya umumnya sudah berusia lanjut. Regenerasi menjadi masalah utama.

Marpik mengatakan, jarang anak muda yang tertarik memainkan gubrak lesung. Mereka lebih tertarik dengan seni modern atau seni tradisional banyumasan di luar gubrak lesung.

"Anak-anak muda di sini memilih ikut karawitan atau tarian banyumasan. Tidak ada yang mau main gubrak lesung," kata dia.

Untuk memainkan gubrak lesung dituntut latihan dan kebiasaan terus-menerus. Maklum, memukulkan alu yang beratnya di atas 5 kilogram ke lesung secara ritmik sangat melelahkan. Selain itu, kulit telapak tangan pun bisa kasar. Hal itu yang tak disukai perempuan muda.

Pegiat seni tradisional Desa Plana, Yusmanto, mengatakan, seni gubrak lesung harus dilestarikan. Salah satu jalan yang ditempuh Sanggar Plana adalah mementaskan gubrak lesung banyumasan di berbagai festival.

Sumber: http://kompas.co.id/read/xml/2009/04/02

MEREKA BERTAHAN DI TENGAH BUDAYA POP


Baca Selengkapnya...


Setiap pulang sekolah, bersama sejumlah temannya, Egi Darmawan (14), siswa SMP Negeri 1 Somagede, Kabupaten Banyumas, belajar tari dan karawitan di Padepokan Seni Banyubiru di Desa Plana, Kecamatan Somagede. Dia mengaku tidak malu dan tidak khawatir dikatakan kolot, belajar seni tradisional.

Saya malah bangga bisa berkesenian tradisional. Bisa ke mana- mana. Sebenarnya saya juga suka seni modern, tetapi saya lebih bangga dengan seni tradisional," ujar Egi Darmawan.

Di padepokan itu ada sekitar 20 anak dan remaja putri berusia 8- 15 tahun yang setiap Selasa dan Jumat pukul 14.00-17.00 berlatih tari banyumasan. Bahkan ada beberapa anak yang belajar tari di padepokan tersebut sejak usia tujuh tahun. Salah satunya adalah Dwi Retnoningsih (12), siswa Kelas VI SD Plana Satu.

"Saya memang senang tari. Banyak teman-teman saya di sekolah yang ikut tari," kata Dwi yang menguasai paling tidak lima tari tradisional banyumasan seperti sonderan, tredel, merak, mrampak, dan manipuri.

Yusmanto (42), pembina seni di Padepokan Seni Banyubiru, mengatakan, sejak tahun 2003 padepokan ini mengembangkan 10 seni tradisional khas Banyumas, yakni gubrak lesung, cowongan, ujungan, calung, lengger, tari banyumasan, karawitan, wayang kulit, ebeg, dan salawatan jawa. Padepokan ini mempunyai 271 anggota yang berusia 8-40 tahun. Sebagian besar dari mereka adalah generasi muda.

Padepokan Tjipto Boedojo di lereng Gunung Merapi di Kabupaten Magelang juga membina kelompok kesenian yang khusus beranggotakan anak-anak, mulai dari usia TK hingga SMP. Mereka diperkenalkan bentuk kesenian kethoprak. Agar lebih mendekatkan kesenian kepada mereka, dalam pementasan ditambahkan adegan-adegan yang erat dengan keseharian anak-anak.

"Misalnya, sekalipun yang dipentaskan adalah cerita pewayangan, di dalamnya tetap ditambahkan kegiatan-kegiatan pada masa kini seperti menggosok gigi atau belajar IPA," ujar Sitras Anjlin (50), seniman dari Padepokan Tjipto Boedojo.

Kelompok kesenian anak-anak tersebut memang dibentuk untuk tujuan regenerasi. Pada awal padepokan berdiri, tahun 1937, anak-anak dikumpulkan untuk diajari beragam kesenian. Namun secara perlahan, minat untuk berkesenian justru tumbuh dari kesadaran anak-anak.

"Jika sudah sebulan lebih tidak pentas, anak-anak akan ribut bertanya, kapan mereka bisa kembali naik panggung," katanya. Sebagaimana di Padepokan Tjipto Boedojo, seniman di Padepokan Seni Banyubiru juga terus membuat inovasi kreasi terhadap kesenian tradisional agar terus bertahan. Inovasi dan kreasi itu pula yang membuat anak muda di Desa Plana dan sekitarnya mau turut nguri-uri budaya warisan nenek moyangnya di tengah gempuran budaya modern yang menjanjikan kekotaan.

"Kami mengakui modernisme pun memengaruhi kami. Namun, satu hal yang selalu kami tekankan di sini, berkesenian tradisional bukan sekadar mbombong manah atau hiburan, tapi sebuah ekspresi yang mendorong untuk terus berinovasi dan berkreasi. Dari sinilah terbangun kebanggaan terhadap pementasan budaya lokal," ujar Yusmanto. (han/egi)

Sumber: http://cetak.kompas.com/read/xml/2009/03/28

Sunday, May 3, 2009

SAJIAN CALUNG ANAK-ANAK BANYU BIRU PLANA


Baca Selengkapnya...


Siapa bilang anak-anak muda tidak lagi menyenangi kesenian tradisonal? Kalau kita mau jujur, semua itu sangat bergantung seberapa jauh mereka berkesempatan untuk berapresiasi dengan ragam kesenian tradisional di lingkungan sekitar. Semakin besar apresiasi, maka kian besar pula kecintaan dan sense of belonging dalam diri mereka. Sebaliknya, jika mereka tidak memiliki media apresiasi yang cukup, rasa kecintaan mereka pun menjadi rendah. Lihat saja, anak-anak Padhepokan Seni Banyu Biru Plana yang sudah demikian terampil memainkan alat musik calung di saat usia mereka masih muda belia.






Anak-anak Padhepokan Seni Banyu Biru Plana
dalam sebuah sajian calung Banyumasan

Saturday, May 2, 2009

APLANG ATAU DHAENG


Baca Selengkapnya...





Pertunjukan seni aplang atau dhaeng yang sekarang
masih hidup di Desa Kanding, Kecamatan Somagede,
Kabupaten Banyumas

FOTO PERTUNJUKAN AKSIMUDHA


Baca Selengkapnya...





Pertunjukan Aksimudha di Desa Purwadadi, Kecamatan Tambak, Kabupaten Banyumas

Friday, May 1, 2009

ANAK MASA DEPAN


Baca Selengkapnya...



Main Ebeg di Teras


Saat umur 2 thn Gading main ebeg di teras. Dia juga paling suka main ebeg sama teman-teman saat menjelang senja dan memaksa ayahnya main wayang di waktu senggang. Akankah dia masih mau menari dengan hati saat dia besar nanti???? Entahlah. Tapi dia adalah bagian dari masa depan.



Main ebeg bersama teman-teman



Menyaksikan ayah bermain wayang

HAPPY SALMA BELAJAR RONGGENG


Baca Selengkapnya...



Happy Salma bersama penari dan pelatih
di Padhepokan seni Banyu Biru Plana. Dari Kiri:
Shanty, Izah, Happy Salma, Devi dan Ajeng.


Keberadaan Padhepokan Seni Banyu Biru di Desa Plana, Kecamatan Somagede, Kabupaten Banyumas kian dikenal meluas. Artis nasional yang sedang naik daun, Happy Salma pun datang ke padhepokan seni yang berada di bibir sungai Serayu ini hanya untuk belajar njoged ronggeng atau lengger. Happy Salma belajar menari dan nyindhen ala ronggeng atau lengger Banyumasan guna mendukung produksi monolog 'Ronggeng Dukuh Paruk' yang bersumber dari novel karya Ahmad Tohari dan akan dipentaskan di beberapa kota di Indonesia pada bulan Oktober 2009. Pada foto di atas tampak Happy Salma foto bersama Devi dan Ajeng, dua penari dari Padhepokan Seni Banyu Biru. Pada foto di bawah ini dapat dilihat Happy Salma bersama personal Padhepokan dan salah satu momentum saat Happy Salma mencoba njoged bersama para penari.



Foto bersama personal Padhepokan Seni Banyu Biru






Njoged bersama penari